Senin, 22 Desember 2008

bakmi Pak Man, daerah Sekaran, Pakelan Magelang

Sebenarnya agak malu juga membahas bakmi ini karena warung ini merupakan cabang dari Jogja, entah di Jogja aslinya dimana saya jg belum pernah nyoba. Lokasi ini ruko deretan depan makam di daerah sekaran sebelah timurnya perempatan pakelan.

Tadinya iseng2 aja nyoba bareng ama istri, eh gak tahunya malah istri yg ketagihan dengan bakmi gorengnya. Memang sip sih hidangan bakminya, saya udah nyoba nasi goreng, sego godognya.. Tp tetap saja yg markotop bakmi gorengnya. Istri juga favorit dengan bakmi gorengnya.
Terakhir kesana malah bakmi basahnya habis, trus diganti dengan bakmi kering. Ternyata bahan dasar berbeda tidak mengubah rasa, tetap enak saja. Sayang harganya mulai naik, bisa dilihat di daftar menunya.
Silakan yg pengen mencoba, udah ada alamat lengkap beserta notelp'nya di notanya itu. Lumayan mahal juga dibandingkan dengan bakmi di warung2 lainnya.
Tapi katanya sih pake telur kampung dan ayamnya juga kampung.

soni magelang

Minggu, 21 Desember 2008

bapak penjual kacang godog

Akhirnya bisa mengambil juga foto Bapak ini. Walau mukanya agak terlindung petromax sedikit he3.. Maklum ngambil fotonya sambil sembunyi-sembunyi.. Walau sudah tua masih keliatan saja mukanya yang galak itu. Foto diambil di depan toserba Matahari alun2.

Dulu 30 tahun yg lalu semasa saya masih SD. Saya bersama adik selalu menjadi langganan Bapak ini. Dulu mangkalnya di depan toko buku Santosa. Sayang toko buku Santosa sudah almarhum, sekarang udah jadi toko sepatu bata yg sepertinya kurang laku juga.
Dulu bersama Bapak, kita dianterin beli buku pelajaran di toko buku Santosa atau kalau tidak ada nyebrang di depannya ada toko buku PenMas. Sebagai bonus kita sekalian minta dibelikan juga cergam seri Album Cerita dari 5 Benua Ternama. Nah pulangnya pasti mampir deh ke gerobag kacang godog bapak ini. Saya masih sangat ingat dengan harga 100rp kita mendapat 4contong kacang rebus. Saya berdua dengan adik dan 2 lagi untuk bapak dan ibu. Dengan sembunyi2 kami sekali2 ambil beberapa biji kacang rebus untuk dimakan.. Takut-takut juga karena liat muka galak si Bapak... Tapi kayaknya diam saja.. Udah dikurangin lagi kacangnya di dalam contong sepertinya buat itung kehilangan itu he3...
Kacang rebus si Bapak memang tiada duanya waktu itu, rasa asinnya pas dan cepet banget abisnya 1 contong itu. Ibu di rumah dulu mencoba bikin juga kacang rebus tp tetap saja tidak seenak itu.

Saya tidak mengira sampai 30 tahun lebih si Bapak ini tetap saja setia berjualan kacang. Walau kacang 1 contong sekarang sudah 1000rp tetapi sepertinya kalau buat kita2 untuk perkembangan proyeksi prestasi hidup kita kan jadi cuman jalan di tempat? 30 tahun cuman berjualan kacang saja? Tp nyatanya si Bapak masih bisa hidup, berpakaian bagus, bisa menghidupi keluarganya, menyekolahkan anaknya.

Saya masih punya PR buat nyari penjual tulup (sumpit kayu) di depan toko jam dirgahayu, tp beberapa bulan ini sepertinya sudah tidak ada. Sepertinya sudah meninggal atau malah sakit di rumah? Sayang juga saya tidak sempat mengambil fotonya. Banyak kenangan dengan si Bapak ini juga.

soni magelang

Minggu, 14 Desember 2008

Bubur ayam stasiun Mertoyudan Magelang

Selama ini orang-orang Magelang kalo mau sarapan bubur biasanya alternatif cuman dua yaitu bubur gudeg dan bubur ketan kinco. Sampai saya SMA dulu kalau pengen bubur ya alternatifnya memang dua itu. Tapi akhir-akhir ini mulai ada alternatif lain yaitu bubur ayam ala tanah priangan. Bubur yg dihidangkan dalam mangkuk, ditaburin bawang goreng, seledri dll selain tentu saja irisan daging ayam yg diiris tipis2 atau malah boleh dikatakan dibikin setipis benang. Selain itu biasanya ada kerupuk dan tambahan kuah kaldu yg bisa ditambahkan sesuai yg kita suka. Selain sambal sebagai bumbu tambahan ada kecap asin dan kecap manis.

Di depan bekas stasiun KA Mertoyudan yg beberapa waktu yg lalu jg jadi kantor cabang PDAM Magelang sudah setahun lebih ini ada warung kaki lima bubur ayam model bandung ini. Dagangan lumayan bersih, kalau pagi juga lumayan banyak yg sarapan disitu, sayang tetap kalah rame dengan warung gudeg misalnya.. Memang mengubah sesuatu perlu proses.
Saya sudah beberapa kali mencoba menyantap buburnya dan saya rasa cukup pas. Lagian kalau kurang puas juga bisa menambahkan bumbu sendiri, kurang gurih tinggal tuang kuah kaldunya, kurang asin tambah kecap asin, pengen manis tambah kecap biasa, kurang pedes ya tambah sambel.. He3...
Dengan harga yg 4rb per porsi mangkuk, cukup murahlah untuk makan dengan lauk ayam.
Silakan bagi teman2 yg pengen variasi sarapan bisa mencoba'nya sekali2... Tidak hanya soto atau gudeg melulu.


soni magelang

Selasa, 02 Desember 2008

kripik gadung, sbg alternatif terapi diet?

Dengar kata gadung pasti inget sesuatu tentang umbi2an yg rasanya gurih tetapi memabukkan?
Nah sekarang sudah banyak umbi ini yg dibikin kripik dan dijual di pasar2...
Iseng2 pas lewat di tengah pasar darurat Rejowinangun (pasar darurat lebih enak karena mobil bisa lewat tengah pasar) saya membeli setengah kilo kripik gadung mentah, karena penjualnya pas persis ada di tepi jalan.
Sekedar pengen nostalgia saja, sekilo cuman 10rb, jadi deh cukup 5rb saja buat tombo kangen.

Sampai di rumah langsung digoreng, setelah ditiriskan trus ditaburi garam halus. Nyamleng tenan.
Saya kebetulan makan beberapa banyak.. Tetapi setelah 2-3 jam ada rasa gak enak di perut seperti mual2 gitu dan jadi sering glegek'en.. Wah keracunan gadung nih, tp ya cuman gitu2 aja.. Jadinya gak doyan makan apa2... Efek ini berlangsung 4-5jam. Jadi makan siang terlewati, ngemil juga ra doyan.. Akhirnya pas malam sekali baru bisa makan malam.
Agak kurang yakin akan gejala ini, besoknya saya ulangi makan kripik gadung ini dengan porsi yg sama. Lab-leb la wong enak.. Lagian gejala itu efeknya datang agak lama jadi kayak udah lupa gitu... Nah berikutnya rasa mual dan gak doyan makan itu datang kembali 2-3 jam kemudian. Asyik juga.. Bisa jadi terapi diet lama2 he2...

tapi ini buat saya lho, mungkin untuk orang lain berbeda juga. Dan mungkin juga untuk batch kripik gadung yg lainnya sudah tidak kejadian ini lagi, siapa tahu nyucinya lebih bersih lagi he3..
Sedikit pertanyaan aja, apa sih zat yg bikin mabuk itu, mungkin bisa di ekstrak trus jadi pil diet menyaingi pil merit misalnya.. Ha3...

Sedikit screen shoot berikut ini, kripik gadung yg kemaren sedikit memabukkan itu.

Senin, 01 Desember 2008

sego welut Japunan 5rb rupiah saja

Karena diingatkan kemaren bahwa ada jangan welut (sayur belut) istimewa di prapatan Japunan dekat rumah. Akhirnya tadi pagi saya suruhan pegawai buat beli 1 porsi buat saya sarapan.
Sayur belut ini dimasak macam2 tiap hari berganti, kebetulan pas hari ini dimasak mangut, kadang lombok ijo, kadang goreng kering dll. Walau kemasan cuman pakai kertas rafiko sehingga dari segi estetis kurang indah. Rasanya tetap saja mak nyus.
Saya dulu kalau ada tamu menginap dan warung belum cepak2 buat sarapan biasanya saya belikan saja sego welut ini. Tidak ada yang tidak memuji dan malah kadang ada yg suka tanduk (nambah).
Warung Bu Sudir ini udah lama juga berdirinya lebih lama dari warung saya dan biasa buat persinggahan truk2 pasir walau sekarang sudah tidak begitu lagi karena halamannya sekarang sudah menyempit, apalagi tambah kena pelebaran jalan lagi.
Dengan pasar yg dituju seperti itu harga dibikin murah meriah. 1 bungkus sego welut cuman 5rb saja. Padahal sekarang belut mentah sudah 35rb sendiri.

Memang dulu sekali Japunan merupakan sentra belut dan sentra kodok swikee. Pas pagi2 dulu saya dulu sering liat orang bawa kepis isi belut dan kodok. Sayang persawahan di sini udah berubah menjadi perumahan semua, Japunan sudah berubah menjadi kota satelit untuk kabupaten Magelang, para pejabat Pemda juga membikin perumahan di daerah Japunan situ. Sudah tidak bisa dijumpai lagi para pencari belut itu. Sayang juga. Dengar2 belut sekarang harus impor ke daerah Klaten sana.

galian kabel telpon bikin sebel

Terkait dengan pelebaran jalan di depan rumah. Kabel listrik dan kabel telpon mulai digeser lebih ke pinggir. Kabel listrik sudah digeser dengan cepat dengan memindahkan tiang2 listrik'nya. Sayang kejadian serupa tidak berlaku untuk kabel telpon. Kabel telpon pada diambil'i dengan digali tapi tidak dikerjakan dengan cepat. Kabel telpon digali sepotong2 di berbagai area dengan cara periodis.. Jadi gali kesini gali kesana.. Diblenjat-blenjat ra karuan. Jadi deh di sepanjang pinggir jalan terlihat pemandangan mengenaskan. Banyak galian tidak tuntas karena menunggu galian di tempat lainnya.
Kejadian lebih menyebalkan ada di galian kabel depan rumah persis (lihat foto). Galian ini sudah berumur 5hari, entah mau diberesin kapan? Ini pas persis di samping belokan pom bensin juga.. Jadi cukup berbahaya karena motor yang mau belok ke pom bensin jadi kagok, jangan2 malah nyemplung ke lobang itu.
Lebih kagok buat saya he3, mobil mau keluar belok kiri menuju ke arah magelang juga susah, karena harus menunggu jalan benar2 sepi baru bisa keluar. Kalau biasanya kan tinggal keluar aja trus mepet kiri udah beres lah...

Ya ini sekedar uneg2 saja, bukan menentang atau bagaimana. Tp kalau mengerjakan sesuatu mbok yg cepat dan tuntas. Kalau harus menyalahkan sub kontraktor'nya nah kenapa telkom milih rekanan ini? Bagaimana dulu pas lelang dan penilaian spesifikasi'nya? Sepertinya kasus galian kabel ini jadi cerita klasik dan terjadi dimana2.. Apakah cuman jadi wacana aja atau bagaimana? Apakah tidak ada cara modern mengelola kabel bawah tanah ini? Misal pake bor horisontal atau bagaimana he3..

akhir kata semoga cepat kelar aja deh. Dan semoga tidak mencelakakan pemakai jalan.

Jumat, 28 November 2008

sate kerang

Kemaren dulu, pagi2 sarapan soto semarang di bawah turunan pentiperi jl.pahlawan sana, sambil liat jl. Pahlawan 24 titipannya Kang Wahid.
Yang paling ngangeni dari soto semarang adalah sate kerangnya yg dimasak ala swikee alias pakai bumbu tauco. Buat teman makan soto maknyus rasanya. Cuman sekarang harus mengurangi karena kolesterol tinggi. Dan yg paling berbahaya adalah kandungan merkuri'nya karena diambil dari pantai semarang yg tercemar berat. Nah kalau menurut Kang Wahid bagaimana?

pasar stress yg kobong udah mulai direhab lagi

Ternyata cepat juga pembangunannya.. Hanya dalam hitungan hari pasar sudah mulai dibangun lagi.. Sepertinya beton2 tulangannya masih utuh sehingga tetap digunakan lagi. Yang saya liat kemaren baru atap2 asbesnya dihancurkan sepertinya mau diganti dengan yg baru. Mau pake rangkain baja ringan? He3.. Entahlah.. Tidak tahu apakah proyek ini juga dengan sistem lelang seperti biasanya?

Kamis, 27 November 2008

gudeg 'rukun' jl. Tidar Magelang

Makan siang tadi, saya iseng2 mampir ke gudeg 'rukun' yg dulu pernah ngetop banget itu. Lebih hampir 3 tahun saya tidak mencicipi rasanya..
Kenapa dinamakan gudeg 'rukun'? Karena dulu lokasi'nya ada di samping garasi toko kelontong 'rukun', untuk memudahkan penyebutan saja. Dulu yg jualan adalah seorang nyonyah tionghoa yg guemuk banget makanya sering dipanggil gudeg 'nyah gentong'. Memang rasanya seingat saya dulu sangat2 gurih dan berlemak... Kalau makan ngiras disitu dijamin kesemlengeren.. Deleg2 kekenyangan.. Porsinya besar sekali..
Antrian memang luar biasa dan memang kebanyakan kaum tionghoa yg ngantri malah ada isu itu gudeg'nya non halal... He3...
Buka jam 6 pagi, jam 10 pagi aja udah ludes...

Nah back to present.. Sekarang udah ada toko di sebelahnya toko 'rukun'. Toko 'rukun'nya sendiri udah gak berbekas, sekarang udah jadi toko usaha foto copy dll. Walau keliatan cukup bersih tp pengunjung sudah jauh berkurang, atau mungkin karena buka sampai sore?
Nah tentang gudeg'nya sendiri rasanya sudah sangat berbeda dengan yg saya ingat. Sekarang rasanya biasa2 aja.. Gurih enggak, asinnya jg kurang malah jadi terlalu manis...
Cuman memang porsinya masih besar.. Tapi karena sudah berbeda rasa.. Menghabiskan sepiring nasi gudeg ini jadi dipaksa2... Jadi ya begitu lah...
Sekedar share saja ini sangat subyektif.. Mungkin untuk orang lain selera berbeda.

Minggu, 23 November 2008

soto daging sapi pak marto depan JEC

Mungkin bagi penggemar Soto Pak Marto yg di dekat perempatan Patangpuluhan (yg pertama kali) dan sedang berada di daerah utara jogja.. Sekarang tidak usah bingung harus ke selatan lagi karena sudah ada cabangnya (katanya) di depan persis JEC.

Lucunya ada dua warung soto Pak Marto disitu, satunya agak di dekat Gudeg Bu Tjitro, satunya lagi di belakang ATM Bank Mandiri. Dua2nya mengaku sebagai cabang dari Pak Marto yg di Patangpuluhan itu.

So far so good saya udah mencoba kedua2nya dan memang rasanya hampir sama. Cara penyajiannya pun sama persis plek... Pokoknya gak ada bedanya... Iseng2 saya tanya ke pelayannya ttg warung satunya.. Ha3.. Jawabannya jan sinis tenan... Demikian juga kalau pertanyaan yg sama dilontarkan ke pelayan warung satunya.

Kasusnya hampir sama dengan tongseng Pak Kurdi yg letaknya berhadap2an kanan dan kiri jalan (satu miliknya Pak Kurdi satunya lagi milik mantan istrinya Pak Kurdi).

Ok, sedikit tentang soto Pak Marto, soto ini memang rasanya khas.. Dan yg bikin sedap adalah kecap dan kuahnya... Sambil makan soto sekalian juga makan irisan daging buat lauknya... Cara makannya irisan daging itu direndam dikit ke kuahnya trus disrutup bareng.. Enak tenan.. Ha2..

nah.. Apakah perlu warung makan dipatenkan sehingga tidak sembarang orang buka warung dengan nama dan trademark yg sama?

buat screen shoot ini ada hidangan cabang soto Pak Marto yg di belakang atm mandiri. Enjoy..

Jumat, 21 November 2008

tawon ngamuk ngeri juga

Baca berita beginian jadi ngeri juga. Kalau tawon yg di rumah mertua bisa ngamuk seperti itu gak ya? Nih ada update gerbang sarangnya.. Lebih banyak lagi tawon yg keluar masuk.. He3..

Rabu, 19 November 2008

burnt market today

Akhirnya tadi siang dapat fotonya... Dapat angka ratusan darimana? He3

Nah ini dia fotonya hari ini... Kira2 bisa diitung kan jumlah kios yg kebakar?

Selasa, 18 November 2008

berita pasar kobong : reportase by bombastic news?

Sebenarnya turut prihatin, tp ada yg bikin tersentil mosok diberitakan ratusan kios? Wartawan ngitung darimana? Wong paling juga kios disitu ya 30an aja... Itupun tidak terbakar semua.. Kalau belasan kios juga baru tepat deh..
Apa karena biar wah karena dipasang di muka dan jadi headline?

Senin, 17 November 2008

Buah Duwet

Terus terang saya belum pernah lihat pohon duwet itu seperti apa? Apakah tinggi kayak duku atau sejenis perdu kayak lombok.. Entahlah.. Pokoknya buah duwet ini adalah buah penuh kenangan. Pada masa-masa SD dulu dengan uang saku 10rupiah. Saya membelanjakan yg 5rupiah untuk satu bungkus buah duwet. Dengan kemasan kertas yg dibuat kerucut, dalam 1 bungkus kira2 ada 25butir buah duwet. Buah duwet ini walau warna dan bentuknya menarik ada rasa getir dan kecutnya sehingga di dalam kemasan itu ditaburi dengan gula pasir. Yg saya suka sehabis makan buah ini adalah berkaca melihat warna lidah saya. Pasti deh warna lidah jadi berubah biru keunguan.. He3..

Ternyata masih ada saja yang berjualan buah duwet ini. Saya menjumpai'nya di depan pintu masuk pasar Ngasem. Karena terburu2 tidak sempat membelinya. Tapi sempetin foto kayak apa sih buat duwet itu. Mungkin anak2 jaman sekarang sudah tidak mengenal sama sekali buah duwet.

gudeg pagi lesehan sebelah utara jembatan merah Gejayan

Lokasi ini kalau dari arah perempatan ring road ada di sebelah kiri jalan, tepatnya di depan agak nyerong pom bensin Gejayan atau di sebelah selatannya toko buku Toga Mas..
Bagi siapa aja yang mengantar handai tolan ke bandara Adi Sucipto pagi2 dan bingung mencari sarapan, pilihan untuk menikmati hidangan gudeg ini adalah sesuatu yg pas (tentu saja menurut ukuran lidah saya).
Biasanya jam 6 pagi sudah siap melayani pembeli baik yang mau mengudap disitu ataupun yang mau dibungkus dibawa pulang. Kebetulan pas saja kesitu jam 6.30 lebih masih belum siap. Tapi tidak apa2, menunggu sambil melihat seliwar-seliwer kendaraan di Jogja ternyata bisa dijadikan selingan juga.
Setelah mulai banyak yang mengantri akhirnya mbok penjual gudeg datang juga.. Sebelumnya gorengan tempe dan pisang yg panas2 datang dulu, ya sudah ngemil2 dulu gorengan. Enak juga gorengan yang masih panas2 begitu. Ternyata bagi yg mengudap disitu dapat giliran yg didahulukan alias lebih prioritas. Saya malah dapat giliran no 2, lumayan jadi gak terlalu lama menahan lapar.
Akhirnya milih gudeg krecek dan lauknya gending. Yang saya suka dari gudeg ini adalah tidak terlalu manis seperti gudeg jogja umumnya.. Dan pasti dikasih areh yang buanyak sehingga gurih sekali (lihat foto). Harga juga tidak terlalu mahal untuk nasi gudeg pakai gendhing dan gorengan 2 buah cukup keluar 6500 rp. Cukup puas dan mengenyangkan.

Semoga info ini berguna. Sbg tambahan info jam 9 pagi gudeg ini udah gak ada. Jadi kalau udah di atas jam itu mending nyari sarapan lain saja.

Senin, 10 November 2008

tokek lagi nge 'trend'

Gak tahu kenapa, akhir2 banyak sekali orang2 mau membeli tokek berukuran besar. Minimal 4ons ke atas, malah ada yg nyari dengan ukuran 1kg segala. Saya tidak habis pikir mau diapain tuh tokek2 itu, kalau ada lho. Saya masih belum yakin ada tokek yg berukuran di atas 0,5kg karena selama ini paling gede juga segede katak aja yg saya liat. Apakah ini cuman ide gila seorang yg bikin isu? Entahlah.. He3.. Mungkin seperti bisnis anthurium jenmanii dulu itu, dengan membikin isu2 tak bertanggung jawab, akhirnya semua orang pengen menanam jenmanii, sebuah kegilaan massal, karena ada yg sampai jual mobil dan rumah segala.

nah ini ada foto tokek di rumah, ukuran paling 100gr hi2..

problem sarang lebah

Temans, sudah beberapa lama di rumah mertua di gudang belakang ada sarang lebahnya. Lebah bersarang di dalam peti kayu tempat perkakas. Terakhir saya lihat sarangnya di dalamnya semakin membesar saja dan cepat2 sy tutup petinya tidak sempat saya fotoin.. Nah ibu mertua lama2 takut juga kalau tanpa sengaja mengganggu sarang itu dan trus disengat.
Nah ada saran gak buat menangani sarang lebah ini. Diusir? Bagaimana cara ngusirnya? Diambil madunya dan dibumi hangus dengan asap? Kok sepertinya kejam?
Dipindah sarangnya trus dibawa ke rumah saya sendiri? Bagaimana tekniknya pindah sarang? He2...
Saya minta saran deh nanti saran yg terbaik akan saya ikuti. Sebelumnya terima kasih.

Ini ada foto lubang tempat keluar masuknya lebah. Gak berani buka peti lagi.. Lebahnya buanyak banget.. Takut dientup.. He2...

Minggu, 02 November 2008

Isi buah kepel alias burahol

Ternyata masih ada aja buah kepel yg masih berbuah walau menurut Kang Dadang temanku, pohon2 kepel yg di tumbuh di depan Kantor Walikota / Mertoyudan (taman segitiga) masih meranggas menjelang trubus daun2nya. Dan walau ada pun buahnya masih pentil.

Percaya nggak buah kepel ini saya beli cuman 2000 rupiah sekilo isi 6-8bj. Jadi per buah'nya cuman 300rupiah... Buat parkir aja masih kurang.. Ha2...

silakan liat2 bagaimana buah kepel itu sebenarnya. Buat Anda yg belum pernah ngerasain buah ini jangan ngeces yaaaa... Ha3... Karena konon dulu cuman tumbuh di lingkungan Kraton dan jadi santapan putri2 raja karena membikin keringat dan urine'nya berbau harum.

Rabu, 29 Oktober 2008

Terapi batu Giok di Mertoyudan, Magelang

Sudah sebulan ini di ruko depan rumah ada satu tempat yg disewa untuk terapi gratis batu giok. Dengan judul Ceragem yang konon khusus didatangkan dari Korea makin lama makin buanyak aja orang2 berdatangan untuk terapi. Entah karena gratis atau keampuhannya, makin puanjang aja antriannya (liat foto, diambil jam 6 pagi), orang2 sudah antri sejak pagi buta, bahkan ada yg sejak jam 3 pagi udah datang kesitu. Pokoknya seperti pasar tiban saja disitu, para penjual makanan pun berdatangan pula, jadi heboh deh.

Sedikit info yg saya dapat dari sana-sini. Terapi dilakukan selama 15-20menit setiap batch diambil 22 orang, yang langsung diterapi bareng2. Terapi dilakukan tidak sekali saja tetapi bisa berkali-kali tergantung berat ringannya penyakit.
Walau gratis kalau tidak ampuh antrian tidak mungkin seperti itu. Ada ratusan pasien yang antri.
Ok, ini sekedar info saja tidak ada maksud lain. Bukan iklan apalagi.

Sekedar potret masyarakat bahwa masih ada aja yang percaya dengan pengobatan alternatif. Entah karena rumah sakit mahal? Dokter nya kemaki atau memang masyarakat krisis kepercayaan dengan kemapanan atau pengen mencoba hal2 yg baru. Terserah Anda menilainya. Sumonggo.

Selasa, 28 Oktober 2008

bakmi pak kadis bersama mr.dadang

Uasyik pol.. Bar udan2.... He3... Nyamleng...

cuman rasanya sudah jauh menurun daripada yang dulu. Tapi lumayan lah.. Makan bakmi panas2 di kala kedinginan.. He3...

Senin, 27 Oktober 2008

Sate pisang Khas Magelang

Sate pisang Khas Magelang

Ini adalah sate pisang yg dijual di salah satu warung paling terkenal di Magelang.
Anda bisa nebak kan dimana itu dijualnya ??

Photobucket

Rabu, 22 Oktober 2008

Selasa, 21 Oktober 2008

Bakmi Magelang`an Warung Pak Sam depan Samsat Kodya Magelang (Trunan) -> update terbaru kuliner magelangan

Bakmi Magelang`an Warung Pak Sam depan Samsat Kodya Magelang (Trunan)

Photobucket


Biar infonya selalu update dan sekalian menjawab pertanyaan Kang Wahid. Ini dia info sego goreng magelangan terbaru.
Sudah sekitar 2 bulan ini di depan Samsat Kodya Magelang agak di depan pom bensin Trunan juga ada warung bakmi gerobak warna ijo yang tiap hari mangkal disitu.. tadinya sih cuek aja kalau lewat disitu.. tapi lama kelamaan kok yg njajan tambah buanyak.. Oya warung ini buka mulai jam 8`an pagi... Agak aneh karena biasanya warung bakmi itu mulai buka siang2an.. Ini malah pagi2 udah buka yg biasanya jatah nyoto untuk sarapan para penduduk magelang.
Sepertinya ini ide yg bagus dan merupakan terobosan karena jarang sekali ada warung bakmi pagi2 begini. Pak Broto aja buka`nya paling gasik jam 10pagi.
Memang yang njajan masih sekelas pakai sepeda motor... bokap tak ajak mampir gak mau.. susah parkirnya katanya (batinku mesti gengsi.. he3) bojo yo podo wae.
Ya sudah akhirnya saya nglegak`ke jam 8`an mruput mampir kesitu naik motor.. wah jam segitu udah ada yg ngantri2.. nunggu 5 ekor lagi eh 5 orang lagi.. ya udah ditunggu.. Ada beberapa PNS yg pake seragam lagi ngantri trus ada penduduk Trunan yg njajan juga.. Wah masaknya cepet juga.. gak ada 30 menit sudah selesai 5 antrian itu... Saya tanya ada apa aja.. ternyata selain bakmi dan sego goreng ada juga tongseng ayam.. tapi ah mending njajal bakmi magelangan aja.... langsung dibikin sreng2... jadi deh... nah langsung difoto.. tuh fotonya di atas.... keliatan enak banget kan ???
Dan ternyata memang uenak.. tidak asin dan tidak manis.. bumbunya pas.. apalagi masih kebul2 dan dimakan pas pagi yg masih dingin (udah beberapa minggu ini Magelang memang dingin buanget kalo pagi, usum mbediding ?).
Pokoknya rekomended banget.... dan ternyata harganya muraaah.. cuman 6rb saja dengan daging ayam yg buanyak...
Jadi bagi poro Ki Sanak yg lagi di Magelang dan pengen njajan pagi2 bakmi magelangan.. ini bisa jadi alternatif.. cuman jangan pakai mobil kalau tidak terpaksa.. memang bener parkirnya susah.. he3....

Ok cukup sekian dulu... dan ternyata saya tanya bakminya ditanggung halal tidak mengandung Mis Piggy.. (kata seng dodol lho).

warung di pagi hari

Ini warung yg sangat terkenal di Magelang... Buka mulai sore dan malam... Pasti teman2 sudah tahu warung apakah ini... He3

Minggu, 19 Oktober 2008

iklan jual tanah

Kemaren lewat di depan pasar Danurejo, ada iklan ini, pasti mahal deh.. Secara lokasinya sudah di dalam kodya.. Siapa tahu ada yg minat? Ini tidak iklan lo.. Saya aja gak tahu dan gak kenal yg jual siapa.. He3.. Sumonggo

sayangnya iklan dipaku di pohon... Sungguh tidak cinta lingkungan bener....

Minggu, 17 Agustus 2008

Penjual Bunga di depan Shopping Centre

Agak mengherankan juga mengapa para penjual bunga tabur berjualan di depan Shopping Centre atau di daerah parkiran pasar Rejowinangun. Biasanya pas pagi hari ada di sebelah barat di parkiran shopping centre persis.. tapi setelah agak siangan dan udara panas mereka bergeser kembali ke parkiran di depan pasar.
Musim-musim sekarang ini adalah musim panen bagi mereka dan harga menjadi berlipat-lipat. Orang-orang Jawa melakukan nyadran (ziarah ke kuburan leluhur). Jadi agak susah juga kalau belum tahu mau beli bunga dimana ?? karena di kuburannya sendiri (Giri Darmoloyo) tidak dijumpai sama sekali penjual bunga.
Saya sering mengamati ketika musim sepi pada hari-hari biasa banyak sekali bunga yang dibuang percuma karena rusak dan layu. Bunga-bunga ini didatangkan dari daerah Ngablak dan Pakis, tetapi katanya sekarang sudah mulai susah kulakan dari sana karena banyak juga yang dikirim ke Jogja (kata yg jual).

Sudahkah teman-teman mengunjungi ibu-ibu disini untuk melakukan Nyadran ? Atau mau sekalian saja pas Lebaran ?? he3...

Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Selasa, 17 Juni 2008

Buah Manggis

Buah Manggis




Kemaren antar mertua ke pasar Rejowinangun... eh di depan parkiran ada yang jual manggis... bertumpuk2.. wah lagi musim manggis rupanya... saya tanya ama penjualnya... 8rb sekilo... isinya 10-12 biji.. kecil2.. he3.... tak tawar males2an 4rb eh dikasihkan... wah murah tenan....

Manggis itu sebenarnya buah yang khas Indonesia lho... dan merupakan buah favorit para penjajah kita Belanda.... karena derajat kemanisannya paling no 1.. di antara buah2 lainnya.. sayang buah ini musiman...
Herannya juga manggis kok gak ada juga ya di supermarket ?? kayak di Hero misalnya ??

Jadi ingat dulu pas kecil... dengan ditutupin bawahnya kita tebak2an isi buah manggis.... he3...genap apa ganjil ??? judi gak ya ???

Kamis, 12 Juni 2008

Jualan badeg Siwalan dari Tuban (life is though)

Jualan badeg Siwalan (life is though)



Sudah 4 hari ini depan rumah persis ada pedagang baru. Jualannya memang rada jarang karena dia jualan nira alias badeg dari buah Siwalan. Dan ternyata lumayan laris karena ada aja yg beli, mungkin penasaran bagaimana sih rasa dari badeg siwalan itu.
Karena penasaran saya juga sudah mencoba beli 1 botol (1 botol 4rb, tanpa botol 3rb). Rasanya sih lebih enak badeg kelapa, tapi kayaknya ini bukan badeg tapi air buah, jadi rasanya kurang semriwing.. he3....

Nah.. cerita belum berakhir dong, saya lanjutkan ngobrolnya ama yg jualan. Ternyata yg jualan ada 2orang dan berasal dari Tuban. Mereka sewa 1 truk dari Tuban dan membawa semua buahnya dan langsung diturunkan disitu... kalau belum habis tidak bakalan pulang. Mereka ya siang malam ada disitu, tidur ya di bawah pohon itu (padahal kan sekarang ini kalau malam duingin banget). Mandi dan segala macam ya bisa nunut dimana2 pas makan atau bagaimana sekalian mandi bisa bergiliran berdua.
Saya salut dengan mereka jauh2 dari Tuban dengan spekulasi bawa buah yang kalau tidak laku bakalan busuk dan terbuang, tapi syukurlah lumayan laku. Saya tawarin buat nginep di rumah, mereka tidak mau, skalian nungguin dagangan katanya.

Moral dari cerita :
Bersyukur lah kita, masih bisa tidur di dalam kamar yang hangat dengan didampingi keluarga tercinta, tidak kedinginan dan tidur di tepi jalan. Bisa internet kapan saja dan berekreasi kemana-mana.
Masih banyak model2 seperti mas2 penjual badeg siwalan ini. Tapi sungguh salut karena mencari dengan cara yg halal dan dengan dedikasi yg tinggi.


Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Pohon Kepel

Pohon Kepel



Untuk Acara Tanam Pohon jangan lupa dengan Pohon Kepel ini. Pohon Kepel dulu cuman ada lingkungan Kraton karena katanya buahnya bisa mengharumkan keringat. Jadi buah wajib untuk para putri2 keraton, katanya... he3... Kalau saya sih memakan buah Kepel cuman bikin repot saja, la wong daging buahnya cuman dikit banget yang gede2 cuman bijinya doang, tapi memang unik juga cara bukanya, harus ditekan sampe mecotot kulit buahnya baru kita sedot2 daging buahnya yang harum dan manis, tapi ya itu tadi cuman dikit banget daging buahnya yang agak cair itu, lainnya biji buah yang keras.. ha3... Fyi katanya sih ini termasuk pohon langka, jadi sangat tepat untuk pohon penghijauan. Jadi ayo rame2 tanam pohon kepel.

Foto diambil di Delta Perempatan Mertoyudan agak di depan Kantor Kotamadia Magelang ya pas di Lampu Bangjo`nya, jadi pas mobil berhenti kena lampu merah ya saya jepret saja, mohon maaf komposisi foto tidak begitu bagus, la wong kesusu selak lampunya berubah jadi ijo, entar kalo gak buru2 bisa dipisuh2i ama mobil yang di belakang.. he3. Delta ini sepertinya milik Akmil terbukti ada plang`nya yang meminta jangan mengganggu pohon2 ini dan ada juga yang berbunyi tanah ini milik Akmil. Ada banyak pohon kepel disitu, semua berbuah lebat seperti halnya pohon di atas. Saya kalau pas berhenti di perempatan itu juga heran, kok ya orang2 pada patuh tidak mengambil buah kepel`nya yaaa.. la pating grandul seperti itu sebenarnya kan menarik untuk mengambilnya ? apa takut, apa repot makannya seperti saya ?? atau masih mentah ?? ha3..

Saya sih di rumah juga menanam pohon kepel ini, saya tanam di depan rumah. Sebagai hiasan juga lumayan juga sih karena pucuk daunnya berwarna kemerah2an ketika trubus di waktu kemarau.

Minggu, 01 Juni 2008

Nasi Jagung sewu rupiah di pasar Bon Polo

Nasi Jagung sewu rupiah di pasar Bon Polo


Hari minggu kemaren.. saya iseng-iseng mampir ke pasar bon polo... tidak ada tujuan khusus.. ya jalan2 aja... sembari liat2 suasana abis kenaikan BBM.. he2...
Naik ke lantai 2.. saya liat ada bakul makanan gendongan.. saya tanya jualan apa bu.. nasi jagung.. widih.. ini dia udah lama pengen ngerasain...
ya udah pesan aja.. sebungkus eh seporsi berapa ? cuman sewu (seribu) aja.. ck.. ck.. makan pagi (sarapan) dengan selembar uang seribu? kenapa tidak.. he3...
Saya tidak habis mikir... sebenarnya itu trus untungnya berapa ?? masih adakah makanan seharga seribu di Jakarta yang bisa mengenyangkan seperti ini ??
Rasanya juga enak... mungkin lebih gurih dari nasi biasa.. cuman memang lebih garing eh kering saja..

Biar tambah kepengen, ini ada foto2nya :
tidak hanya jualan kluban sego jagung, ada juga jangan lompong (ada di wadah merah), tahu kan lompong itu ?? yang ada di tepi2 jalan buat makanan ikan grameh itu lho...

ini nilai dari uang seribu yang saya belanjakan :
- nasi jagung setara dengan nasi sepiring lebih (tapi lebih mengenyangkan, karena lebih garing tanpa air sperti nasi biasa)
- tempe benguk (kalau tempe dele pasti deh mahal)
- peyek teri 3 potong (terinya ada beberapa saja di dalam peyek)
- sayur kluban (daun kates/pepaya -> tidak pait dan daun kenikir)
- bumbu kluban yang sangat gurihhhhhhhhhhh

Kamis, 13 Maret 2008

Kresna Theatre

Kresna Theatre

Memandang bangunan bekas bioskop Kresna saat ini sangat memilukan, padahal lokasi di tengah kota. Bentuk bangunannya pun sangat orisinal jaman Belanda. Seandainya difungsikan lagi dan dibenahi dengan seksama pasti jadi landmark yang sangat pas untuk kota Magelang.
Melihat foto Kresna Theatre jadi terkenang saat2 masa kejayaannya dulu. Dulu bersama bioskop Rahayu, Mbayeman, Magelang dan Tidar Theatre. Kresna merupakan salah satu pilihan untuk menonton bioskop karena apa ?? di Bioskop ini ada balkon untuk menonton, jadi ada kelas Balkon layaknya nonton opera.. he3... Sepertinya ada tambahan biaya untuk menonton dari balkon ini. Saya paling senang nonton dari balkon karena bisa melihat juga suasana penonton yang ada di bawah.

Yang istimewa dari bioskop di Magelang itu ada karcis kelas OSIS dan kelas ABRI. Kalau beli karcis pake kartu OSIS atau kartu ABRI pasti ada potongan yang cukup lumayan dan ini hanya ada di magelang, di kota2 lain ternyata tidak ada. Nah dengan adanya karcis OSIS ini kartu OSIS menjadi sangat berharga, dulu pernah sampai rebutan untuk dapat kartu OSIS dan pernah juga memalsu kartu OSIS dengan mengganti foto`nya.. ha3 cuman buat nonton bioskop.

Yang seru lagi adalah model bludusan.. itu pas saya usia SD... jadi pas ada antrean panjang.. anak2 kecil bisa ngikut uyel2an masuk ke dalam bioskop tanpa bayar.. makanya kadang penjaga pintu ada juga preman ABRI`nya (ABRI berpakaian preman maksudnya) buat menjaga itu acara2 mbludus seperti itu dan penertiban antrian karcis.

Ada lagi pas SD yang acaranya jadi kenangan, yaitu acara ndelok gambar. Jadi kami ke Bioskop cuman liat2 gambar reklame aja, wah liat2 gambar aja sudah senang. apalagi lorong di magelang theatre itu panjang jadi gambarnya banyak sekali.. jadi gambar bisa dilihat2 sampe lama.. ha3... gak nonton gambar bergerak.. nonton gambar aja udah seneng.. tanpa bayar lagi...
Trus ada lagi.. pas bintangnya Tuti Wasiat (cewek asli Magelang)... wah di gambarnya aja aksinya udah menggoda iman.. apalagi pas maen film yaaa.. ha3...

Nah satu lagi ada yang berkesan yaitu calo tiket karcis bioskop. Dulu ada tetangga saya di Sambar namanya Pak Djo (Ruskidjo) dia jadi makelar tiket itu.. wah jadi calo tiket bioskop itu untungnya besar lho... tiap jam tayang dia pasti selalu ada, tapi karena kami tetangganya kami gak usah antri tinggal beli langsung ama dia... karena tetangga ya harga tetap sama lah dengan tiket masuk biasa.

Sayang bioskop di Magelang tidak bisa bangkit lagi, padahal di Jakarta dan kota2 besar lainnya sudah punya penggemar2 lain lagi ?
Di Magelang cuman tinggal 2 bioskop saja, Magelang dan Tidar Theathre. Rahayu sudah jadi Swalayan Gardena, Kresna jadi terbengkalai seperti itu dan Mbayeman sementara jadi gereja, tapi sekarang lagi dibangun lagi, katanya mau jadi swalayan juga ??

Rabu, 20 Februari 2008

Cukup 15menit di Samsat Kabupaten Magelang


Seperti biasa, saya ada tradisi tahunan berurusan dengan Samsat baik yang di Kabupaten dan Kodya yaitu perpanjangan STNK baik motor maupun mobil, sengaja saya urus sendiri tanpa perantara wong saya kan pengangguran jadi kalau mau antri urusan seperti ini bisa disiapkan harinya he3. Nah pas kemaren itu ada salah satu mobil yang terdaftar di Kabupaten udah mau habis masa berlaku STNK`nya. Wah harus menyiapkan waktu seharian nih. Ok deh akhirnya saya pilih hari Selasa. Seperti tahun-tahun yang lalu saya siapkan dana yang berlebih dari biaya tertulis karena pasti deh ada tambahan biaya macam2.. pokoknya maklum deh. Trus siapin juga novel sebagai penghilang jenuh karena pasti luama ngantrinya.. nunggu dipanggil he3... lumayan tahun kemaren bisa baca 50 halaman lebih...
Ini tahun ke dua semenjak bangunan yang lama dirobohkan dan bangunan baru dibikin menjorok lebih ke dalam, sehingga parkiran tampak luas dan enak dilihat. cuman jadi panas, mobil parkir pasti jadi semrowong kalau ditinggal disitu...
Akhirnya berangkat jam 10`an ke Samsat Kab. Magelang, jarak cukup 10 menit saja dari rumah wong deket.. he3...
Moga2 kelar sebelum jam makan siang.. saya udah pesimis ngantri paling nggak nyampe jam 12`an lah....
Nah.. nyampe di sana.. Parkir langsung ke tempat fotokopi dan fotokopi BPKB, STNK dan KTP, bayar seribu.. trus clingak-clinguk.. kayaknya abis ini disuruh mbayar pungutan apaan.. tahun kemaren kena sebesar 20rb.. kayaknya... saya tanya ama tukang fotokopi abis ini kemana ? Langsung loket 1 aja.. Ok.. saya jalan ke Loket 1 yang ternyata ada di sayap kanan... Oh Loket 1 buat pendaftaran.. ada antrian beberapa orang... saya masukkan berkas aja... saya udah mau buka halaman pertama novelnya.. la belum apa2 kok udah dipanggil.. ya udah berkas diambil dan pindah ke loket 2 yang ada di sayap kiri... di loket 2 juga cuman bentar amat... belum sempat duduk udah dipanggil lagi... cuman disuruh bayar 10rb... surprise.. surprise cepet amat dan tidak ada pungutan lain....
Nah... akhirnya masuk ke ruangan utama yang ber AC dingin... tahun kemaren di ruangan ber AC ini banyak orang yang nge rokok.. tapi ini kok agak lengang dan tidak ada kepulan rokok sama sekali ?? langsung masukkin ke loket 3 berkas2nya dan disuruh tanda tangan aja... Nah ini yang pasti bikin lama abis ini.. dari pengalaman pasti paling enggak 1 jam sendiri buat ngecek2 atau apalah pokoknya lamaaa atau dibikin lama ?? Model Samsat sekarang memang dibikin antrian seperti di Bank yaitu dibikin model karcis antri yang ada angkanya... saya dapat angka 102.. saya tengok LCD antrian... baru nyampe ke no 90`an... yah sante dulu..... baca novel... la pas abis halaman pertama kok saya tengok layar LCD udah nyampe no 100 ?? cepet amat ?? ya udah novel saya tutup dan saya siap2... langsung dipanggil ke loket 4 (pembayaran). Setelah bayar sesuai dengan angka yang tertera di STNK, saya sudah siap2 mau baca novel lagi... tapi la kok ini juga cepet... belum ada 3 menit udah dipanggil lagi.. udah selesai deh urusan.. ke Loket 5 ambil STNK yang udah jadi dan langsung tanda tangan...
Wah.. gak sempet baca novel dong ???? ha3...
Salut.. salut.. dengan Samsat Kab. Magelang.. ok sekali.... selain tidak ada pungutan sama sekali, selain bayar 10rb di loket 2 tadi.. semuanya bayar sesuai yang ada di STNK... jadi kenapa harus pake perantara buat urus2 hal yang bisa cepet dan lancar seperti ini. tempatnya juga nyaman lagi....
Sangat surprise sekali dengan perbedaan seperti bumi dan langit dengan tahun kemaren.... pokoknya tob...

Jadi kenapa pesimis dengan perkembangan di Indonesia... Semua sedang berusaha untuk berjalan dalam relnya.. harus kita dukung.. biasakan semua dilakukan sendiri... Kalau Anda masih gak mau tahu semua urusan pasrah aja ke makelar/perantara.. ya mana tahu bahwa ternyata urusan ini sekarang enak sekali....
Ok.. bulan Maret besok saya ada perpanjangan STNK juga untuk mobil yang terdaftar di Kodya.. tunggu aja review`nya.. apa masih seperti tahun lalu.. apa juga udah bisa bersaing dengan kabupaten....
Acungan jempol untuk Samsat Kab. Magelang... TOB.

Catatan : ini cuman pengalaman pribadi, ini bukan pesan sponsor atau apalah nanti pelayanan-pelayanan masyarakat lainnya di Magelang akan saya review semua. Ini cuman ungkapan rasa bangga bahwa ada perkembangan berarti di negeri tercinta ini.

Foto Samsat Kab. Magelang

Keterangan foto :
Suasana ketika jam 10 pagi. Kelihatan lengang karena parkiran yang luas dan antrian sudah jarang karena kerja yang cepat sehingga tidak ada penumpukan kendaraan yang parkir. Bravo !


Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Minggu, 17 Februari 2008

Sekelumit kenangan di Toko Sepatu "SAMA"

Sekelumit kenangan di Toko Sepatu "SAMA"



Kalau Anda masih tinggal di Magelang... roda kehidupan hampir serasa berputar lambat.. semua kenangan2 masa kecil masih ada saja yang kelihatan. Salah satunya adalah Toko Sepatu "SAMA". Teman2 semua pasti sudah pernah belanja sepatu disana.. semenjak SD dulu pas deman sepatu big boss.. trus pas SMP sepatu harus warna hitam kaus kaki putih.. ya nyarinya di toko ini.. sebenarnya ada juga toko sepatu yang lain misal toko sepatu di samping toko olahraga Lunas... tapi kayaknya lebih berkesan dengan toko "SAMA" ini. Saya dari kecil dulu sering mereka-reka kenapa kok toko ini dinamakan "SAMA" ? Apakah sepatu kiri-kanan dijamin sama ?? kan gak mungkin ? nanti kita jalannya muter terus.. ha3...
Apa mungkin toko "SAMA" ini jadi penuh kenangan karena lokasinya di samping persis gang Lengkongsari yang ada bakpao yang enak ?? Dulu tiap sore saya pasti minta anter untuk beli bakpao pas sore2 (apalagi pas hujan). Wah enak banget makan panas2 sambil kebul2 begitu.. apalagi yang isinya kumbu (kacang ijo ? tapi kok warnanya hitam.. he3). Ada juga yang isinya dagingnya ayam (tanda titik satu) dan daging babi/haram (tanda titik dua). Atau ada warung gado2 kesukaan Bapak yang jualan juga disitu di dekatnya ??? saya tidak tahu.. tapi berkesan banget dengan lokasi ini.
Atau ada tukang cukur Zaenuri ?? Saya dulu biasa cukur ala Meduro disitu bareng Bapak... bayarnya saya masih inget cukup 500rupiah saja.. ya saya sampe sekarang juga masih suka anter Bapak potong rambut disitu (tarifnya sudah 5rb tapi ini udah murah banget lho.. dibanding potong rambut di salon misalnya ?)... Saya sih udah agak punya selera beda dikit.. potong rambut di salon lah.. ha3...
Oya.. di samping kanan toko "SAMA" itu ada toko "MILIO" dulu sekali itu adalah toko elektronik dengan nama "MILLION". Dulu itu juga langganan kami beli Tape, TV, lemari es dan lain2, bahkan Tape merk National masih ada di rumah.. walau sudah rusak. Sekarang toko dipegang oleh istri pemiliknya (Pak Yup saya masih inget namanya nih.. sudah lama meninggal) dan sudah beralih rupa menjadi penjual tanaman hias.

Oya di samping kiri setelah gang Lengkongsari ini ada juga Toko terkenal namanya Toko Podoredjo, dulu jualan Kopi Tjap Tjangkir (sekarang masih tapi kayaknya udah surut). Pas jaman SMP dan SMA jualan kaset... bisa2 milih2 dan nyoba2.. ha3.. sekarang toko itu cuman usaha Foto copy saja.

Ok deh teman2 semoga ini juga menjadi kenangan teman2 juga.. siapa tahu bisa menjadi inspirasi..

Terimakasih untuk bersedia membaca kenang2an cerita masa kecil saya. Mungkin teman2 juga banyak yang punya pengalaman yang sama ????


Adi Wisaksono
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari