Rabu, 20 Februari 2008

Cukup 15menit di Samsat Kabupaten Magelang


Seperti biasa, saya ada tradisi tahunan berurusan dengan Samsat baik yang di Kabupaten dan Kodya yaitu perpanjangan STNK baik motor maupun mobil, sengaja saya urus sendiri tanpa perantara wong saya kan pengangguran jadi kalau mau antri urusan seperti ini bisa disiapkan harinya he3. Nah pas kemaren itu ada salah satu mobil yang terdaftar di Kabupaten udah mau habis masa berlaku STNK`nya. Wah harus menyiapkan waktu seharian nih. Ok deh akhirnya saya pilih hari Selasa. Seperti tahun-tahun yang lalu saya siapkan dana yang berlebih dari biaya tertulis karena pasti deh ada tambahan biaya macam2.. pokoknya maklum deh. Trus siapin juga novel sebagai penghilang jenuh karena pasti luama ngantrinya.. nunggu dipanggil he3... lumayan tahun kemaren bisa baca 50 halaman lebih...
Ini tahun ke dua semenjak bangunan yang lama dirobohkan dan bangunan baru dibikin menjorok lebih ke dalam, sehingga parkiran tampak luas dan enak dilihat. cuman jadi panas, mobil parkir pasti jadi semrowong kalau ditinggal disitu...
Akhirnya berangkat jam 10`an ke Samsat Kab. Magelang, jarak cukup 10 menit saja dari rumah wong deket.. he3...
Moga2 kelar sebelum jam makan siang.. saya udah pesimis ngantri paling nggak nyampe jam 12`an lah....
Nah.. nyampe di sana.. Parkir langsung ke tempat fotokopi dan fotokopi BPKB, STNK dan KTP, bayar seribu.. trus clingak-clinguk.. kayaknya abis ini disuruh mbayar pungutan apaan.. tahun kemaren kena sebesar 20rb.. kayaknya... saya tanya ama tukang fotokopi abis ini kemana ? Langsung loket 1 aja.. Ok.. saya jalan ke Loket 1 yang ternyata ada di sayap kanan... Oh Loket 1 buat pendaftaran.. ada antrian beberapa orang... saya masukkan berkas aja... saya udah mau buka halaman pertama novelnya.. la belum apa2 kok udah dipanggil.. ya udah berkas diambil dan pindah ke loket 2 yang ada di sayap kiri... di loket 2 juga cuman bentar amat... belum sempat duduk udah dipanggil lagi... cuman disuruh bayar 10rb... surprise.. surprise cepet amat dan tidak ada pungutan lain....
Nah... akhirnya masuk ke ruangan utama yang ber AC dingin... tahun kemaren di ruangan ber AC ini banyak orang yang nge rokok.. tapi ini kok agak lengang dan tidak ada kepulan rokok sama sekali ?? langsung masukkin ke loket 3 berkas2nya dan disuruh tanda tangan aja... Nah ini yang pasti bikin lama abis ini.. dari pengalaman pasti paling enggak 1 jam sendiri buat ngecek2 atau apalah pokoknya lamaaa atau dibikin lama ?? Model Samsat sekarang memang dibikin antrian seperti di Bank yaitu dibikin model karcis antri yang ada angkanya... saya dapat angka 102.. saya tengok LCD antrian... baru nyampe ke no 90`an... yah sante dulu..... baca novel... la pas abis halaman pertama kok saya tengok layar LCD udah nyampe no 100 ?? cepet amat ?? ya udah novel saya tutup dan saya siap2... langsung dipanggil ke loket 4 (pembayaran). Setelah bayar sesuai dengan angka yang tertera di STNK, saya sudah siap2 mau baca novel lagi... tapi la kok ini juga cepet... belum ada 3 menit udah dipanggil lagi.. udah selesai deh urusan.. ke Loket 5 ambil STNK yang udah jadi dan langsung tanda tangan...
Wah.. gak sempet baca novel dong ???? ha3...
Salut.. salut.. dengan Samsat Kab. Magelang.. ok sekali.... selain tidak ada pungutan sama sekali, selain bayar 10rb di loket 2 tadi.. semuanya bayar sesuai yang ada di STNK... jadi kenapa harus pake perantara buat urus2 hal yang bisa cepet dan lancar seperti ini. tempatnya juga nyaman lagi....
Sangat surprise sekali dengan perbedaan seperti bumi dan langit dengan tahun kemaren.... pokoknya tob...

Jadi kenapa pesimis dengan perkembangan di Indonesia... Semua sedang berusaha untuk berjalan dalam relnya.. harus kita dukung.. biasakan semua dilakukan sendiri... Kalau Anda masih gak mau tahu semua urusan pasrah aja ke makelar/perantara.. ya mana tahu bahwa ternyata urusan ini sekarang enak sekali....
Ok.. bulan Maret besok saya ada perpanjangan STNK juga untuk mobil yang terdaftar di Kodya.. tunggu aja review`nya.. apa masih seperti tahun lalu.. apa juga udah bisa bersaing dengan kabupaten....
Acungan jempol untuk Samsat Kab. Magelang... TOB.

Catatan : ini cuman pengalaman pribadi, ini bukan pesan sponsor atau apalah nanti pelayanan-pelayanan masyarakat lainnya di Magelang akan saya review semua. Ini cuman ungkapan rasa bangga bahwa ada perkembangan berarti di negeri tercinta ini.

Foto Samsat Kab. Magelang

Keterangan foto :
Suasana ketika jam 10 pagi. Kelihatan lengang karena parkiran yang luas dan antrian sudah jarang karena kerja yang cepat sehingga tidak ada penumpukan kendaraan yang parkir. Bravo !


Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Minggu, 17 Februari 2008

Sekelumit kenangan di Toko Sepatu "SAMA"

Sekelumit kenangan di Toko Sepatu "SAMA"



Kalau Anda masih tinggal di Magelang... roda kehidupan hampir serasa berputar lambat.. semua kenangan2 masa kecil masih ada saja yang kelihatan. Salah satunya adalah Toko Sepatu "SAMA". Teman2 semua pasti sudah pernah belanja sepatu disana.. semenjak SD dulu pas deman sepatu big boss.. trus pas SMP sepatu harus warna hitam kaus kaki putih.. ya nyarinya di toko ini.. sebenarnya ada juga toko sepatu yang lain misal toko sepatu di samping toko olahraga Lunas... tapi kayaknya lebih berkesan dengan toko "SAMA" ini. Saya dari kecil dulu sering mereka-reka kenapa kok toko ini dinamakan "SAMA" ? Apakah sepatu kiri-kanan dijamin sama ?? kan gak mungkin ? nanti kita jalannya muter terus.. ha3...
Apa mungkin toko "SAMA" ini jadi penuh kenangan karena lokasinya di samping persis gang Lengkongsari yang ada bakpao yang enak ?? Dulu tiap sore saya pasti minta anter untuk beli bakpao pas sore2 (apalagi pas hujan). Wah enak banget makan panas2 sambil kebul2 begitu.. apalagi yang isinya kumbu (kacang ijo ? tapi kok warnanya hitam.. he3). Ada juga yang isinya dagingnya ayam (tanda titik satu) dan daging babi/haram (tanda titik dua). Atau ada warung gado2 kesukaan Bapak yang jualan juga disitu di dekatnya ??? saya tidak tahu.. tapi berkesan banget dengan lokasi ini.
Atau ada tukang cukur Zaenuri ?? Saya dulu biasa cukur ala Meduro disitu bareng Bapak... bayarnya saya masih inget cukup 500rupiah saja.. ya saya sampe sekarang juga masih suka anter Bapak potong rambut disitu (tarifnya sudah 5rb tapi ini udah murah banget lho.. dibanding potong rambut di salon misalnya ?)... Saya sih udah agak punya selera beda dikit.. potong rambut di salon lah.. ha3...
Oya.. di samping kanan toko "SAMA" itu ada toko "MILIO" dulu sekali itu adalah toko elektronik dengan nama "MILLION". Dulu itu juga langganan kami beli Tape, TV, lemari es dan lain2, bahkan Tape merk National masih ada di rumah.. walau sudah rusak. Sekarang toko dipegang oleh istri pemiliknya (Pak Yup saya masih inget namanya nih.. sudah lama meninggal) dan sudah beralih rupa menjadi penjual tanaman hias.

Oya di samping kiri setelah gang Lengkongsari ini ada juga Toko terkenal namanya Toko Podoredjo, dulu jualan Kopi Tjap Tjangkir (sekarang masih tapi kayaknya udah surut). Pas jaman SMP dan SMA jualan kaset... bisa2 milih2 dan nyoba2.. ha3.. sekarang toko itu cuman usaha Foto copy saja.

Ok deh teman2 semoga ini juga menjadi kenangan teman2 juga.. siapa tahu bisa menjadi inspirasi..

Terimakasih untuk bersedia membaca kenang2an cerita masa kecil saya. Mungkin teman2 juga banyak yang punya pengalaman yang sama ????


Adi Wisaksono
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Selasa, 12 Februari 2008

Peyek Petho/Cetul khas Magelang

Peyek Petho/Cetul khas Magelang

Selama ini ada peyek khas dari Magelang yang jarang di expose.. saya sekedar mengingatkan saja ha3..

Dulu semasa kecil di sungai2 kecil, sawah, selokan bahkan comberan banyak bener iwak petho/cethul`nya.. tidak ada orang yang mengganggu gugat ikan2 kecil ini yang sangat berguna sebagai pemakan sampah dan pemakan jentik2 nyamuk.
Saya pernah baca memang ini ikan bukan asli Indonesia tapi didatangkan pemerintah Belanda (waktu itu) dari Amerika Selatan untuk membasmi jentik2 nyamuk (pencegahan malaria).
Dulu ikan ini tidak pernah diganggu gugat karena bentuknya yang kecil2 dan hidupnya di lingkungan yang jorok seperti itu.. suka ngerumunin yang kuning2 lagi...

Nah sudah 10 tahun terakhir ini ikan petho sudah lenyap dari perairan sekitar kita. Sebelumnya pada ditangkapin untuk makanan ikan hias (lohan misalnya), tapi sekarang pun sudah naik pangkat jadi makanan manusia.
Seperti halnya lele.. orang kalo gak liat mentahannya langsung makan aja udah gak mikir apa2..
Iwak petho ini juga kalo udah jadi peyek jan uenak tenan.. mertua lewat pun tidak digubris.. sangat gurih sekali.

Iwak petho sekilo mentah udah 30rb`an.. bandingkan dengan ikan konsumsi lainnya yang cuman10rb`an saja.. sungguh peluang yang perlu dilirik.

Selama ini sumber peyek petho dari alam saja... orang2 pake seser dan jaring.. bahkan sekarang udah pake model setruman semua...
Nah.. ada peluang bisnis untuk bikin kolam khusus petho ? perkembangbiakannya cepat sekali lho.. lagian kalo dibudidayakan sendiri kan terjamin hygienitas`nya...

Anda pengen bikin peyek petho sendiri ??
Nih ada tips singkat...

Anda mau tangkap sendiri atau bisa beli dari pasar...

Pertama2 pencet satu2, perut sang ikan petho. pokoknya jangan sampai ada yang kelewat.. pekerjaan yang njelimet karena ikannya pastilah jumlahnya buanyak...
Nah kalo dah dipencetin tinggal dibersihkan saja pake air... masukkan ke baskom dan cuci bersih.. ganti lagi airnya kalo udah keliatan kotor.. lakukan berulangkali sampai air di baskom keliatan bersih. Hal ini paling krusial karena kalau kurang bersih.. rasa peyek akan terasa pait.. trus jadi inget bahwa yang pait2 itu pasti berasal dari makanan si petho pas di peceren/selokan yang penuh dengan. wuaahh.. ha3...

Nah.. sekarang tinggal bagaimana mau dibikin peyeknya.. resep peyek biasa saja... pake tepung beras...
cuman bumbu rendaman untuk petho`nya sebelum dicampur air tepung itu yang rahasia.. ha3..
saya kasih bocoran.. ada jahe, bawang putih, ketumbar, garam dan tentu saja bumbu masak dengan komposisi yang seperti itulah...

Ok.. buat teman2 di luar Magelang.. coba Anda liat selokan2 di sekitar Anda ?? masih adakah ikan petho ?? Jadikan lah peluang bisnis...

Terima kasih untuk membaca ulasan ini..

Maaf saya nulis cepet2... jadi agak kurang teratur penulisannya..

Oya ada foto2nya nih..

Iwak petho/cethul yang masih hidup dan yang sudah jadi peyek.


Terima kasih untuk bersedia membacanya.. semoga berguna...