Selasa, 17 Juni 2008

Buah Manggis

Buah Manggis




Kemaren antar mertua ke pasar Rejowinangun... eh di depan parkiran ada yang jual manggis... bertumpuk2.. wah lagi musim manggis rupanya... saya tanya ama penjualnya... 8rb sekilo... isinya 10-12 biji.. kecil2.. he3.... tak tawar males2an 4rb eh dikasihkan... wah murah tenan....

Manggis itu sebenarnya buah yang khas Indonesia lho... dan merupakan buah favorit para penjajah kita Belanda.... karena derajat kemanisannya paling no 1.. di antara buah2 lainnya.. sayang buah ini musiman...
Herannya juga manggis kok gak ada juga ya di supermarket ?? kayak di Hero misalnya ??

Jadi ingat dulu pas kecil... dengan ditutupin bawahnya kita tebak2an isi buah manggis.... he3...genap apa ganjil ??? judi gak ya ???

Kamis, 12 Juni 2008

Jualan badeg Siwalan dari Tuban (life is though)

Jualan badeg Siwalan (life is though)



Sudah 4 hari ini depan rumah persis ada pedagang baru. Jualannya memang rada jarang karena dia jualan nira alias badeg dari buah Siwalan. Dan ternyata lumayan laris karena ada aja yg beli, mungkin penasaran bagaimana sih rasa dari badeg siwalan itu.
Karena penasaran saya juga sudah mencoba beli 1 botol (1 botol 4rb, tanpa botol 3rb). Rasanya sih lebih enak badeg kelapa, tapi kayaknya ini bukan badeg tapi air buah, jadi rasanya kurang semriwing.. he3....

Nah.. cerita belum berakhir dong, saya lanjutkan ngobrolnya ama yg jualan. Ternyata yg jualan ada 2orang dan berasal dari Tuban. Mereka sewa 1 truk dari Tuban dan membawa semua buahnya dan langsung diturunkan disitu... kalau belum habis tidak bakalan pulang. Mereka ya siang malam ada disitu, tidur ya di bawah pohon itu (padahal kan sekarang ini kalau malam duingin banget). Mandi dan segala macam ya bisa nunut dimana2 pas makan atau bagaimana sekalian mandi bisa bergiliran berdua.
Saya salut dengan mereka jauh2 dari Tuban dengan spekulasi bawa buah yang kalau tidak laku bakalan busuk dan terbuang, tapi syukurlah lumayan laku. Saya tawarin buat nginep di rumah, mereka tidak mau, skalian nungguin dagangan katanya.

Moral dari cerita :
Bersyukur lah kita, masih bisa tidur di dalam kamar yang hangat dengan didampingi keluarga tercinta, tidak kedinginan dan tidur di tepi jalan. Bisa internet kapan saja dan berekreasi kemana-mana.
Masih banyak model2 seperti mas2 penjual badeg siwalan ini. Tapi sungguh salut karena mencari dengan cara yg halal dan dengan dedikasi yg tinggi.


Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Pohon Kepel

Pohon Kepel



Untuk Acara Tanam Pohon jangan lupa dengan Pohon Kepel ini. Pohon Kepel dulu cuman ada lingkungan Kraton karena katanya buahnya bisa mengharumkan keringat. Jadi buah wajib untuk para putri2 keraton, katanya... he3... Kalau saya sih memakan buah Kepel cuman bikin repot saja, la wong daging buahnya cuman dikit banget yang gede2 cuman bijinya doang, tapi memang unik juga cara bukanya, harus ditekan sampe mecotot kulit buahnya baru kita sedot2 daging buahnya yang harum dan manis, tapi ya itu tadi cuman dikit banget daging buahnya yang agak cair itu, lainnya biji buah yang keras.. ha3... Fyi katanya sih ini termasuk pohon langka, jadi sangat tepat untuk pohon penghijauan. Jadi ayo rame2 tanam pohon kepel.

Foto diambil di Delta Perempatan Mertoyudan agak di depan Kantor Kotamadia Magelang ya pas di Lampu Bangjo`nya, jadi pas mobil berhenti kena lampu merah ya saya jepret saja, mohon maaf komposisi foto tidak begitu bagus, la wong kesusu selak lampunya berubah jadi ijo, entar kalo gak buru2 bisa dipisuh2i ama mobil yang di belakang.. he3. Delta ini sepertinya milik Akmil terbukti ada plang`nya yang meminta jangan mengganggu pohon2 ini dan ada juga yang berbunyi tanah ini milik Akmil. Ada banyak pohon kepel disitu, semua berbuah lebat seperti halnya pohon di atas. Saya kalau pas berhenti di perempatan itu juga heran, kok ya orang2 pada patuh tidak mengambil buah kepel`nya yaaa.. la pating grandul seperti itu sebenarnya kan menarik untuk mengambilnya ? apa takut, apa repot makannya seperti saya ?? atau masih mentah ?? ha3..

Saya sih di rumah juga menanam pohon kepel ini, saya tanam di depan rumah. Sebagai hiasan juga lumayan juga sih karena pucuk daunnya berwarna kemerah2an ketika trubus di waktu kemarau.

Minggu, 01 Juni 2008

Nasi Jagung sewu rupiah di pasar Bon Polo

Nasi Jagung sewu rupiah di pasar Bon Polo


Hari minggu kemaren.. saya iseng-iseng mampir ke pasar bon polo... tidak ada tujuan khusus.. ya jalan2 aja... sembari liat2 suasana abis kenaikan BBM.. he2...
Naik ke lantai 2.. saya liat ada bakul makanan gendongan.. saya tanya jualan apa bu.. nasi jagung.. widih.. ini dia udah lama pengen ngerasain...
ya udah pesan aja.. sebungkus eh seporsi berapa ? cuman sewu (seribu) aja.. ck.. ck.. makan pagi (sarapan) dengan selembar uang seribu? kenapa tidak.. he3...
Saya tidak habis mikir... sebenarnya itu trus untungnya berapa ?? masih adakah makanan seharga seribu di Jakarta yang bisa mengenyangkan seperti ini ??
Rasanya juga enak... mungkin lebih gurih dari nasi biasa.. cuman memang lebih garing eh kering saja..

Biar tambah kepengen, ini ada foto2nya :
tidak hanya jualan kluban sego jagung, ada juga jangan lompong (ada di wadah merah), tahu kan lompong itu ?? yang ada di tepi2 jalan buat makanan ikan grameh itu lho...

ini nilai dari uang seribu yang saya belanjakan :
- nasi jagung setara dengan nasi sepiring lebih (tapi lebih mengenyangkan, karena lebih garing tanpa air sperti nasi biasa)
- tempe benguk (kalau tempe dele pasti deh mahal)
- peyek teri 3 potong (terinya ada beberapa saja di dalam peyek)
- sayur kluban (daun kates/pepaya -> tidak pait dan daun kenikir)
- bumbu kluban yang sangat gurihhhhhhhhhhh