Jumat, 28 November 2008

sate kerang

Kemaren dulu, pagi2 sarapan soto semarang di bawah turunan pentiperi jl.pahlawan sana, sambil liat jl. Pahlawan 24 titipannya Kang Wahid.
Yang paling ngangeni dari soto semarang adalah sate kerangnya yg dimasak ala swikee alias pakai bumbu tauco. Buat teman makan soto maknyus rasanya. Cuman sekarang harus mengurangi karena kolesterol tinggi. Dan yg paling berbahaya adalah kandungan merkuri'nya karena diambil dari pantai semarang yg tercemar berat. Nah kalau menurut Kang Wahid bagaimana?

pasar stress yg kobong udah mulai direhab lagi

Ternyata cepat juga pembangunannya.. Hanya dalam hitungan hari pasar sudah mulai dibangun lagi.. Sepertinya beton2 tulangannya masih utuh sehingga tetap digunakan lagi. Yang saya liat kemaren baru atap2 asbesnya dihancurkan sepertinya mau diganti dengan yg baru. Mau pake rangkain baja ringan? He3.. Entahlah.. Tidak tahu apakah proyek ini juga dengan sistem lelang seperti biasanya?

Kamis, 27 November 2008

gudeg 'rukun' jl. Tidar Magelang

Makan siang tadi, saya iseng2 mampir ke gudeg 'rukun' yg dulu pernah ngetop banget itu. Lebih hampir 3 tahun saya tidak mencicipi rasanya..
Kenapa dinamakan gudeg 'rukun'? Karena dulu lokasi'nya ada di samping garasi toko kelontong 'rukun', untuk memudahkan penyebutan saja. Dulu yg jualan adalah seorang nyonyah tionghoa yg guemuk banget makanya sering dipanggil gudeg 'nyah gentong'. Memang rasanya seingat saya dulu sangat2 gurih dan berlemak... Kalau makan ngiras disitu dijamin kesemlengeren.. Deleg2 kekenyangan.. Porsinya besar sekali..
Antrian memang luar biasa dan memang kebanyakan kaum tionghoa yg ngantri malah ada isu itu gudeg'nya non halal... He3...
Buka jam 6 pagi, jam 10 pagi aja udah ludes...

Nah back to present.. Sekarang udah ada toko di sebelahnya toko 'rukun'. Toko 'rukun'nya sendiri udah gak berbekas, sekarang udah jadi toko usaha foto copy dll. Walau keliatan cukup bersih tp pengunjung sudah jauh berkurang, atau mungkin karena buka sampai sore?
Nah tentang gudeg'nya sendiri rasanya sudah sangat berbeda dengan yg saya ingat. Sekarang rasanya biasa2 aja.. Gurih enggak, asinnya jg kurang malah jadi terlalu manis...
Cuman memang porsinya masih besar.. Tapi karena sudah berbeda rasa.. Menghabiskan sepiring nasi gudeg ini jadi dipaksa2... Jadi ya begitu lah...
Sekedar share saja ini sangat subyektif.. Mungkin untuk orang lain selera berbeda.

Minggu, 23 November 2008

soto daging sapi pak marto depan JEC

Mungkin bagi penggemar Soto Pak Marto yg di dekat perempatan Patangpuluhan (yg pertama kali) dan sedang berada di daerah utara jogja.. Sekarang tidak usah bingung harus ke selatan lagi karena sudah ada cabangnya (katanya) di depan persis JEC.

Lucunya ada dua warung soto Pak Marto disitu, satunya agak di dekat Gudeg Bu Tjitro, satunya lagi di belakang ATM Bank Mandiri. Dua2nya mengaku sebagai cabang dari Pak Marto yg di Patangpuluhan itu.

So far so good saya udah mencoba kedua2nya dan memang rasanya hampir sama. Cara penyajiannya pun sama persis plek... Pokoknya gak ada bedanya... Iseng2 saya tanya ke pelayannya ttg warung satunya.. Ha3.. Jawabannya jan sinis tenan... Demikian juga kalau pertanyaan yg sama dilontarkan ke pelayan warung satunya.

Kasusnya hampir sama dengan tongseng Pak Kurdi yg letaknya berhadap2an kanan dan kiri jalan (satu miliknya Pak Kurdi satunya lagi milik mantan istrinya Pak Kurdi).

Ok, sedikit tentang soto Pak Marto, soto ini memang rasanya khas.. Dan yg bikin sedap adalah kecap dan kuahnya... Sambil makan soto sekalian juga makan irisan daging buat lauknya... Cara makannya irisan daging itu direndam dikit ke kuahnya trus disrutup bareng.. Enak tenan.. Ha2..

nah.. Apakah perlu warung makan dipatenkan sehingga tidak sembarang orang buka warung dengan nama dan trademark yg sama?

buat screen shoot ini ada hidangan cabang soto Pak Marto yg di belakang atm mandiri. Enjoy..

Jumat, 21 November 2008

tawon ngamuk ngeri juga

Baca berita beginian jadi ngeri juga. Kalau tawon yg di rumah mertua bisa ngamuk seperti itu gak ya? Nih ada update gerbang sarangnya.. Lebih banyak lagi tawon yg keluar masuk.. He3..

Rabu, 19 November 2008

burnt market today

Akhirnya tadi siang dapat fotonya... Dapat angka ratusan darimana? He3

Nah ini dia fotonya hari ini... Kira2 bisa diitung kan jumlah kios yg kebakar?

Selasa, 18 November 2008

berita pasar kobong : reportase by bombastic news?

Sebenarnya turut prihatin, tp ada yg bikin tersentil mosok diberitakan ratusan kios? Wartawan ngitung darimana? Wong paling juga kios disitu ya 30an aja... Itupun tidak terbakar semua.. Kalau belasan kios juga baru tepat deh..
Apa karena biar wah karena dipasang di muka dan jadi headline?

Senin, 17 November 2008

Buah Duwet

Terus terang saya belum pernah lihat pohon duwet itu seperti apa? Apakah tinggi kayak duku atau sejenis perdu kayak lombok.. Entahlah.. Pokoknya buah duwet ini adalah buah penuh kenangan. Pada masa-masa SD dulu dengan uang saku 10rupiah. Saya membelanjakan yg 5rupiah untuk satu bungkus buah duwet. Dengan kemasan kertas yg dibuat kerucut, dalam 1 bungkus kira2 ada 25butir buah duwet. Buah duwet ini walau warna dan bentuknya menarik ada rasa getir dan kecutnya sehingga di dalam kemasan itu ditaburi dengan gula pasir. Yg saya suka sehabis makan buah ini adalah berkaca melihat warna lidah saya. Pasti deh warna lidah jadi berubah biru keunguan.. He3..

Ternyata masih ada saja yang berjualan buah duwet ini. Saya menjumpai'nya di depan pintu masuk pasar Ngasem. Karena terburu2 tidak sempat membelinya. Tapi sempetin foto kayak apa sih buat duwet itu. Mungkin anak2 jaman sekarang sudah tidak mengenal sama sekali buah duwet.

gudeg pagi lesehan sebelah utara jembatan merah Gejayan

Lokasi ini kalau dari arah perempatan ring road ada di sebelah kiri jalan, tepatnya di depan agak nyerong pom bensin Gejayan atau di sebelah selatannya toko buku Toga Mas..
Bagi siapa aja yang mengantar handai tolan ke bandara Adi Sucipto pagi2 dan bingung mencari sarapan, pilihan untuk menikmati hidangan gudeg ini adalah sesuatu yg pas (tentu saja menurut ukuran lidah saya).
Biasanya jam 6 pagi sudah siap melayani pembeli baik yang mau mengudap disitu ataupun yang mau dibungkus dibawa pulang. Kebetulan pas saja kesitu jam 6.30 lebih masih belum siap. Tapi tidak apa2, menunggu sambil melihat seliwar-seliwer kendaraan di Jogja ternyata bisa dijadikan selingan juga.
Setelah mulai banyak yang mengantri akhirnya mbok penjual gudeg datang juga.. Sebelumnya gorengan tempe dan pisang yg panas2 datang dulu, ya sudah ngemil2 dulu gorengan. Enak juga gorengan yang masih panas2 begitu. Ternyata bagi yg mengudap disitu dapat giliran yg didahulukan alias lebih prioritas. Saya malah dapat giliran no 2, lumayan jadi gak terlalu lama menahan lapar.
Akhirnya milih gudeg krecek dan lauknya gending. Yang saya suka dari gudeg ini adalah tidak terlalu manis seperti gudeg jogja umumnya.. Dan pasti dikasih areh yang buanyak sehingga gurih sekali (lihat foto). Harga juga tidak terlalu mahal untuk nasi gudeg pakai gendhing dan gorengan 2 buah cukup keluar 6500 rp. Cukup puas dan mengenyangkan.

Semoga info ini berguna. Sbg tambahan info jam 9 pagi gudeg ini udah gak ada. Jadi kalau udah di atas jam itu mending nyari sarapan lain saja.

Senin, 10 November 2008

tokek lagi nge 'trend'

Gak tahu kenapa, akhir2 banyak sekali orang2 mau membeli tokek berukuran besar. Minimal 4ons ke atas, malah ada yg nyari dengan ukuran 1kg segala. Saya tidak habis pikir mau diapain tuh tokek2 itu, kalau ada lho. Saya masih belum yakin ada tokek yg berukuran di atas 0,5kg karena selama ini paling gede juga segede katak aja yg saya liat. Apakah ini cuman ide gila seorang yg bikin isu? Entahlah.. He3.. Mungkin seperti bisnis anthurium jenmanii dulu itu, dengan membikin isu2 tak bertanggung jawab, akhirnya semua orang pengen menanam jenmanii, sebuah kegilaan massal, karena ada yg sampai jual mobil dan rumah segala.

nah ini ada foto tokek di rumah, ukuran paling 100gr hi2..

problem sarang lebah

Temans, sudah beberapa lama di rumah mertua di gudang belakang ada sarang lebahnya. Lebah bersarang di dalam peti kayu tempat perkakas. Terakhir saya lihat sarangnya di dalamnya semakin membesar saja dan cepat2 sy tutup petinya tidak sempat saya fotoin.. Nah ibu mertua lama2 takut juga kalau tanpa sengaja mengganggu sarang itu dan trus disengat.
Nah ada saran gak buat menangani sarang lebah ini. Diusir? Bagaimana cara ngusirnya? Diambil madunya dan dibumi hangus dengan asap? Kok sepertinya kejam?
Dipindah sarangnya trus dibawa ke rumah saya sendiri? Bagaimana tekniknya pindah sarang? He2...
Saya minta saran deh nanti saran yg terbaik akan saya ikuti. Sebelumnya terima kasih.

Ini ada foto lubang tempat keluar masuknya lebah. Gak berani buka peti lagi.. Lebahnya buanyak banget.. Takut dientup.. He2...

Minggu, 02 November 2008

Isi buah kepel alias burahol

Ternyata masih ada aja buah kepel yg masih berbuah walau menurut Kang Dadang temanku, pohon2 kepel yg di tumbuh di depan Kantor Walikota / Mertoyudan (taman segitiga) masih meranggas menjelang trubus daun2nya. Dan walau ada pun buahnya masih pentil.

Percaya nggak buah kepel ini saya beli cuman 2000 rupiah sekilo isi 6-8bj. Jadi per buah'nya cuman 300rupiah... Buat parkir aja masih kurang.. Ha2...

silakan liat2 bagaimana buah kepel itu sebenarnya. Buat Anda yg belum pernah ngerasain buah ini jangan ngeces yaaaa... Ha3... Karena konon dulu cuman tumbuh di lingkungan Kraton dan jadi santapan putri2 raja karena membikin keringat dan urine'nya berbau harum.