Senin, 22 Desember 2008

bakmi Pak Man, daerah Sekaran, Pakelan Magelang

Sebenarnya agak malu juga membahas bakmi ini karena warung ini merupakan cabang dari Jogja, entah di Jogja aslinya dimana saya jg belum pernah nyoba. Lokasi ini ruko deretan depan makam di daerah sekaran sebelah timurnya perempatan pakelan.

Tadinya iseng2 aja nyoba bareng ama istri, eh gak tahunya malah istri yg ketagihan dengan bakmi gorengnya. Memang sip sih hidangan bakminya, saya udah nyoba nasi goreng, sego godognya.. Tp tetap saja yg markotop bakmi gorengnya. Istri juga favorit dengan bakmi gorengnya.
Terakhir kesana malah bakmi basahnya habis, trus diganti dengan bakmi kering. Ternyata bahan dasar berbeda tidak mengubah rasa, tetap enak saja. Sayang harganya mulai naik, bisa dilihat di daftar menunya.
Silakan yg pengen mencoba, udah ada alamat lengkap beserta notelp'nya di notanya itu. Lumayan mahal juga dibandingkan dengan bakmi di warung2 lainnya.
Tapi katanya sih pake telur kampung dan ayamnya juga kampung.

soni magelang

Minggu, 21 Desember 2008

bapak penjual kacang godog

Akhirnya bisa mengambil juga foto Bapak ini. Walau mukanya agak terlindung petromax sedikit he3.. Maklum ngambil fotonya sambil sembunyi-sembunyi.. Walau sudah tua masih keliatan saja mukanya yang galak itu. Foto diambil di depan toserba Matahari alun2.

Dulu 30 tahun yg lalu semasa saya masih SD. Saya bersama adik selalu menjadi langganan Bapak ini. Dulu mangkalnya di depan toko buku Santosa. Sayang toko buku Santosa sudah almarhum, sekarang udah jadi toko sepatu bata yg sepertinya kurang laku juga.
Dulu bersama Bapak, kita dianterin beli buku pelajaran di toko buku Santosa atau kalau tidak ada nyebrang di depannya ada toko buku PenMas. Sebagai bonus kita sekalian minta dibelikan juga cergam seri Album Cerita dari 5 Benua Ternama. Nah pulangnya pasti mampir deh ke gerobag kacang godog bapak ini. Saya masih sangat ingat dengan harga 100rp kita mendapat 4contong kacang rebus. Saya berdua dengan adik dan 2 lagi untuk bapak dan ibu. Dengan sembunyi2 kami sekali2 ambil beberapa biji kacang rebus untuk dimakan.. Takut-takut juga karena liat muka galak si Bapak... Tapi kayaknya diam saja.. Udah dikurangin lagi kacangnya di dalam contong sepertinya buat itung kehilangan itu he3...
Kacang rebus si Bapak memang tiada duanya waktu itu, rasa asinnya pas dan cepet banget abisnya 1 contong itu. Ibu di rumah dulu mencoba bikin juga kacang rebus tp tetap saja tidak seenak itu.

Saya tidak mengira sampai 30 tahun lebih si Bapak ini tetap saja setia berjualan kacang. Walau kacang 1 contong sekarang sudah 1000rp tetapi sepertinya kalau buat kita2 untuk perkembangan proyeksi prestasi hidup kita kan jadi cuman jalan di tempat? 30 tahun cuman berjualan kacang saja? Tp nyatanya si Bapak masih bisa hidup, berpakaian bagus, bisa menghidupi keluarganya, menyekolahkan anaknya.

Saya masih punya PR buat nyari penjual tulup (sumpit kayu) di depan toko jam dirgahayu, tp beberapa bulan ini sepertinya sudah tidak ada. Sepertinya sudah meninggal atau malah sakit di rumah? Sayang juga saya tidak sempat mengambil fotonya. Banyak kenangan dengan si Bapak ini juga.

soni magelang

Minggu, 14 Desember 2008

Bubur ayam stasiun Mertoyudan Magelang

Selama ini orang-orang Magelang kalo mau sarapan bubur biasanya alternatif cuman dua yaitu bubur gudeg dan bubur ketan kinco. Sampai saya SMA dulu kalau pengen bubur ya alternatifnya memang dua itu. Tapi akhir-akhir ini mulai ada alternatif lain yaitu bubur ayam ala tanah priangan. Bubur yg dihidangkan dalam mangkuk, ditaburin bawang goreng, seledri dll selain tentu saja irisan daging ayam yg diiris tipis2 atau malah boleh dikatakan dibikin setipis benang. Selain itu biasanya ada kerupuk dan tambahan kuah kaldu yg bisa ditambahkan sesuai yg kita suka. Selain sambal sebagai bumbu tambahan ada kecap asin dan kecap manis.

Di depan bekas stasiun KA Mertoyudan yg beberapa waktu yg lalu jg jadi kantor cabang PDAM Magelang sudah setahun lebih ini ada warung kaki lima bubur ayam model bandung ini. Dagangan lumayan bersih, kalau pagi juga lumayan banyak yg sarapan disitu, sayang tetap kalah rame dengan warung gudeg misalnya.. Memang mengubah sesuatu perlu proses.
Saya sudah beberapa kali mencoba menyantap buburnya dan saya rasa cukup pas. Lagian kalau kurang puas juga bisa menambahkan bumbu sendiri, kurang gurih tinggal tuang kuah kaldunya, kurang asin tambah kecap asin, pengen manis tambah kecap biasa, kurang pedes ya tambah sambel.. He3...
Dengan harga yg 4rb per porsi mangkuk, cukup murahlah untuk makan dengan lauk ayam.
Silakan bagi teman2 yg pengen variasi sarapan bisa mencoba'nya sekali2... Tidak hanya soto atau gudeg melulu.


soni magelang

Selasa, 02 Desember 2008

kripik gadung, sbg alternatif terapi diet?

Dengar kata gadung pasti inget sesuatu tentang umbi2an yg rasanya gurih tetapi memabukkan?
Nah sekarang sudah banyak umbi ini yg dibikin kripik dan dijual di pasar2...
Iseng2 pas lewat di tengah pasar darurat Rejowinangun (pasar darurat lebih enak karena mobil bisa lewat tengah pasar) saya membeli setengah kilo kripik gadung mentah, karena penjualnya pas persis ada di tepi jalan.
Sekedar pengen nostalgia saja, sekilo cuman 10rb, jadi deh cukup 5rb saja buat tombo kangen.

Sampai di rumah langsung digoreng, setelah ditiriskan trus ditaburi garam halus. Nyamleng tenan.
Saya kebetulan makan beberapa banyak.. Tetapi setelah 2-3 jam ada rasa gak enak di perut seperti mual2 gitu dan jadi sering glegek'en.. Wah keracunan gadung nih, tp ya cuman gitu2 aja.. Jadinya gak doyan makan apa2... Efek ini berlangsung 4-5jam. Jadi makan siang terlewati, ngemil juga ra doyan.. Akhirnya pas malam sekali baru bisa makan malam.
Agak kurang yakin akan gejala ini, besoknya saya ulangi makan kripik gadung ini dengan porsi yg sama. Lab-leb la wong enak.. Lagian gejala itu efeknya datang agak lama jadi kayak udah lupa gitu... Nah berikutnya rasa mual dan gak doyan makan itu datang kembali 2-3 jam kemudian. Asyik juga.. Bisa jadi terapi diet lama2 he2...

tapi ini buat saya lho, mungkin untuk orang lain berbeda juga. Dan mungkin juga untuk batch kripik gadung yg lainnya sudah tidak kejadian ini lagi, siapa tahu nyucinya lebih bersih lagi he3..
Sedikit pertanyaan aja, apa sih zat yg bikin mabuk itu, mungkin bisa di ekstrak trus jadi pil diet menyaingi pil merit misalnya.. Ha3...

Sedikit screen shoot berikut ini, kripik gadung yg kemaren sedikit memabukkan itu.

Senin, 01 Desember 2008

sego welut Japunan 5rb rupiah saja

Karena diingatkan kemaren bahwa ada jangan welut (sayur belut) istimewa di prapatan Japunan dekat rumah. Akhirnya tadi pagi saya suruhan pegawai buat beli 1 porsi buat saya sarapan.
Sayur belut ini dimasak macam2 tiap hari berganti, kebetulan pas hari ini dimasak mangut, kadang lombok ijo, kadang goreng kering dll. Walau kemasan cuman pakai kertas rafiko sehingga dari segi estetis kurang indah. Rasanya tetap saja mak nyus.
Saya dulu kalau ada tamu menginap dan warung belum cepak2 buat sarapan biasanya saya belikan saja sego welut ini. Tidak ada yang tidak memuji dan malah kadang ada yg suka tanduk (nambah).
Warung Bu Sudir ini udah lama juga berdirinya lebih lama dari warung saya dan biasa buat persinggahan truk2 pasir walau sekarang sudah tidak begitu lagi karena halamannya sekarang sudah menyempit, apalagi tambah kena pelebaran jalan lagi.
Dengan pasar yg dituju seperti itu harga dibikin murah meriah. 1 bungkus sego welut cuman 5rb saja. Padahal sekarang belut mentah sudah 35rb sendiri.

Memang dulu sekali Japunan merupakan sentra belut dan sentra kodok swikee. Pas pagi2 dulu saya dulu sering liat orang bawa kepis isi belut dan kodok. Sayang persawahan di sini udah berubah menjadi perumahan semua, Japunan sudah berubah menjadi kota satelit untuk kabupaten Magelang, para pejabat Pemda juga membikin perumahan di daerah Japunan situ. Sudah tidak bisa dijumpai lagi para pencari belut itu. Sayang juga. Dengar2 belut sekarang harus impor ke daerah Klaten sana.

galian kabel telpon bikin sebel

Terkait dengan pelebaran jalan di depan rumah. Kabel listrik dan kabel telpon mulai digeser lebih ke pinggir. Kabel listrik sudah digeser dengan cepat dengan memindahkan tiang2 listrik'nya. Sayang kejadian serupa tidak berlaku untuk kabel telpon. Kabel telpon pada diambil'i dengan digali tapi tidak dikerjakan dengan cepat. Kabel telpon digali sepotong2 di berbagai area dengan cara periodis.. Jadi gali kesini gali kesana.. Diblenjat-blenjat ra karuan. Jadi deh di sepanjang pinggir jalan terlihat pemandangan mengenaskan. Banyak galian tidak tuntas karena menunggu galian di tempat lainnya.
Kejadian lebih menyebalkan ada di galian kabel depan rumah persis (lihat foto). Galian ini sudah berumur 5hari, entah mau diberesin kapan? Ini pas persis di samping belokan pom bensin juga.. Jadi cukup berbahaya karena motor yang mau belok ke pom bensin jadi kagok, jangan2 malah nyemplung ke lobang itu.
Lebih kagok buat saya he3, mobil mau keluar belok kiri menuju ke arah magelang juga susah, karena harus menunggu jalan benar2 sepi baru bisa keluar. Kalau biasanya kan tinggal keluar aja trus mepet kiri udah beres lah...

Ya ini sekedar uneg2 saja, bukan menentang atau bagaimana. Tp kalau mengerjakan sesuatu mbok yg cepat dan tuntas. Kalau harus menyalahkan sub kontraktor'nya nah kenapa telkom milih rekanan ini? Bagaimana dulu pas lelang dan penilaian spesifikasi'nya? Sepertinya kasus galian kabel ini jadi cerita klasik dan terjadi dimana2.. Apakah cuman jadi wacana aja atau bagaimana? Apakah tidak ada cara modern mengelola kabel bawah tanah ini? Misal pake bor horisontal atau bagaimana he3..

akhir kata semoga cepat kelar aja deh. Dan semoga tidak mencelakakan pemakai jalan.